Euforia BBM for Android

Sesi meracau.

Kemarin, sejak selepas magrib, saya sudah duduk manis depan laptop, merondai Play Store, demi menunggu app yang satu ini muncul. Yah, saya termasuk satu dari sekian banyak pengguna android yang juga penasaran dengan aplikasi ini. Alasannya? Mungkin karena saya memang tidak pernah menggunakan blackberry sebagai salah satu pilihan handset. Atau bisa jadi rasa penasaran saya "apa bagusnya BBM, sampai sampai konsumen terbesar ada di Indonesia?". No Offense.

Rasanya wajar berpikiran seperti itu, di luar sana, sudah rahasia umum, kalau Indonesia masuk dalam lima besar pengguna handset blackberry terbesar di dunia, layanan sosial media facebook juga, terbanyak ke empat setelah india. Kultur pergaulan/ interaksi sosial pada media online kita begitu unik bukan? 

Di awal peluncurannya, tak pelak blackberry memang menjadi primadona, dengan sangat meyakinkan mengukuhkan diri sebagai pengisi ruang kosong antara vendor nokia (handset sejuta umat) dengan vendor berkelas-apple. Bahkan setelah beberapa waktu, setelah kemunculan android, windows phone, aplikasi messanger lintas flatform (whatsapp, line, kakao talk, wechat), pesona blackberry masih saja kuat, hanya bergeser dalam skala kecil. 

Bisa jadi sederet pesona itu yang membuat saya sangat antusias dengan berita dilepasnya BBM ke flatform lain sejenis Android dan iOS. Beberapa teman bahkan bercerita kalau mereka bertaruh akan kehadiran aplikasi ini. Well, saking antusiasnya saya tidak bisa khusuk mengerjakan laporan demi aplikasi ini. Facebook, Twitter, Path, Whatsapp, Line dan semua akun yang memungkinkan, kompromi untuk ON bersamaan. First time happen in mine. Di twitter paling seru, jadi TTW sekian jam, banyak yang kasak -kusuk meributkan aplikasi yang benar. Dan memang benar, hingga tengah malam ada sekitar 15-an aplikasi fake yang beredar di PlayStore. Belum ada versi asli dari Blackberry Limited.

Makin penasaran, pertahanan jebol, saya pun tergoda menginstall file apk BBM dari kawan yang bocor dari web bbm.com sehari sebelumnya. Dan.. Tattadaaa.. 



Well done. Dicoba dengan beberapa kawan, sukses. Asli, sumringah. Di whatsapp, instagram, path, facebook, semua heboh pamer pin, tukaran pin ke sesama pengguna handset andro, iOS, dan BB, termasuk saya. LOL.   Terjawab sudah ternyata invitenya persis BBM di bb, pake PIN bukan username atau sekedar email. Berita buruknya, agak siangan saat coba-coba invite kawan-kawan yang sudah inbox pin, semuanya pending. Sedikit curiga, saya bergegas cari inpoh di mbah google dan yah... its unactive anymore. Ternyata animo pengguna android sangat luar biasa (gretongan gitu, pasti laris manis. :) ) 1,1 juta pengunduh dalam 8 jam sejak server dibuka. Mengejutkan bagi Blackberry karena secara resmi memang belum dirilis di Play Store. Di App Store sendiri, untuk beberapa jam, sempat muncul sebelum kemudian ditarik kembali. Rupanya serbuan user baru yang mengunduh file apk tidak resmi ini sukses menyebabkan masalah teknis pada sistem blackberry. Solusinya, aplikasi ini ditarik, dan dinyatakan non aktif.

Sedikit dzu'udzon. >:)Bisa saja blackberry sengaja membocorkan apk untuk robot ijo sehari sebelumnya. Bisa saja alasannya untuk mempelajari pasar. Dan ternyata, animo besar yang diharapkan benar-benar terjadi. Bisa - bisa ketika BBM for Android yang resmi rilis, tidak lagi gratis tapi berbayar (bisa jadi, bisa jadiiii..., iya kann..). Tapi pastinya animo masyarakat juga akan berubah. Masyarakat mana sih yang matanya tidak ijo-ijo liat gretongan. Hahahhah. Eh, tapi. Dibanding BBM, saya lebih nyaman di whatsapp, sekalipun dengan kemungkinan, no hp kita makin banyak yang tahu. Whatsapp lancar jaya, BBM masih rajin pending. Lagi -lagi NO OFFENSE. :)

Well, satu penasaran saya sudah terjawab, sudah tau tampilan BBM di android. Yang belum adalah, sejak BBM jadi anak perusahan sendiri, apa tujuan sebenarnya Blackberry melepas BBM ke Android dan iOS? Menantang (keberadaan whatsapp, line dkk), bertaruh apa bunuh diri (di kancah per-handset-an) dengan vendor-vendor lain? Just.... Let wait and see.. :)


21 komentar:

  1. bner2 heboh,,,smpe pada sling manas2in biar download ni aplikasi tmn2 dsni,,hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu teman-teman saya ada yg smpe taruhan minta ditraktir klo dianya sukses bbman lewt robot ijo. ckckkckck

      Delete
  2. hehehe, beruntung mbak asri sudah mencicipi walau beberapa jam,
    untuk yang gratis gratis dan berhubungan dengan khalayak banyak pasti deh laris manis, apalagi di Indonesia yang sudah keracunan akut Blekberi

    ReplyDelete
    Replies
    1. setelah bbman sma 6 orang, setelahnya langsung pending. hahahah

      Delete
  3. ternyata kakak juga termasuk ya hehe

    mungkin BB melepas BBM karena menggunakan prinsip "bila tidak bisa menyelamatkaan semuanya, ya jangan melepas semuanya"

    ReplyDelete
    Replies
    1. yapz, termasuk yg penasaran.

      bisa jadii... bisa jadiii...

      Delete
  4. Tapi tetap aja belum bisa saya invite via BBM...
    kenapa yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaha.. iya mas. dicoba berkali2 masih dak mau.
      skrg sya sudah uninstall appnya, toh sdah dak bisa sama blackberry.
      sabar2 nunggu yg resmi di playstore saja. sma pengguna iOS, masih bisa mereka.

      Delete
  5. Abis BBM entar juga user BB bisa tukeran pin ama pengguna Android! Hehe ... Bagi pin ATM, dong! :-)

    ReplyDelete
  6. wah untung ane pake hp merk KW ci jadi gak ikut2an ndonlot tuh apps

    #emang hapene sing ra mampu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merendah aee mas ni. Padahal...

      Delete
  7. meskipun begitu, aku lebih suka pakai symbian :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. What the reason mas? Hm, apa coz baterenya yg mumpuni itu yakz.

      Misal si andro jg pke metode batere sperti symbian, makin hebat dia.
      Eh, sori. Oot

      Delete
  8. banyak banget yang terkna kasus seperti itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha. Bikin mencak2. Sungguh.

      Delete
  9. ibarat pepatah kalo jodoh pasti bertemu jua garam di laut asam di gunung berakit rakit ke hulu berenang renang ke tepian belalang kupu kupu siang makan nasi kalo malam minum susu gajah di di pelupuk tak tampak semut di ufuk timur tampak indah jauh di mata dekat di hati apapun handsetnya yg penting the man behind the gun...........numpang latihan bu

    ReplyDelete
  10. saya ngga punya BB dan android, jadi gimana dong?

    ReplyDelete
  11. Itu PIN nya beneran ndak ci? bisa diinvite dong :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneraaann.. sekrang dah blik lgi pin nya.
      invite ajah bah. :p

      Delete

Kawan, silahkan tinggalkan jejak,,,

 

Friend List

Flickr Images