How Much You Writing Nowadays?

Apa kabar jejari motorik? 
Terlampau lama menari di tuts-tuts dari janin teknologi, masihkah ingat kawan lamamu dahulu? 

Iseng BW-an ke blog kawan baik saya dan dibuat melongo oleh prolog salah satu postingannya :
So, fellas. Kapan terakhir engkau menulis? Menulis yang sebenar-benarnya menulis. Detik ini, mendadak pikiran random saya memikirkan itu. Yah, makin kesini, saya sudah terlalu jarang menulis dengan tangan. Bak terhipnotis, teknologi membuat lupa pada pena dan kertas. Dulu jaman bocah, saya paling suka menulis catatan harian, sekalipun hanya sebaris atau dua baris per hari. Yah, seperti teman saya tadi. Mengenalnya sejak SMA, dengan kesukaan dan kegilaan yang sama, cukup membuat kami menjadi dua sejoli tak terpisahkan. Tak jarang, catatan harian saya diisi oleh dia, pun sebaliknya. Mendadak merindukan tulisan-tulisan jaman bocah dan tetek bengeknya. 

Dan... disinilah saya, bersama tumpukan-tumpukan diary usang penuh kenangan tak berperi 
#sesi lebay.

Banyak yah, dan ternyata kalau ditumpuk, sudah setinggi Kamus Inggris-Indonesia nya John M. Echols. Padahal belum termasuk buku yang disimpan kawan. Ckckkckck..


Eh, baru sadar, ternyata dari sekian banyak buku harian yang saya punya, tak ada satupun yang bentuknya unyu-unyu, hampir semua hitam, model agenda atau ukuran pocket. Dooong..dooong.. 

Ada yang selalu menarik saat membuka lembar demi lembar kenangan, buku harian misalnya. Tak jarang kita menemukan diri kita yang berbeda, lembar penuh tawa, sekelebat duka, sesi bijaksana, romantisme,  terkadang kekanak-kanakan, sangat mengejutkan. Saya jadi bertanya-tanya apa para adam juga melakukan hal yang sama dengan para hawa? Menuliskan keseharian sekaligus membukukan emosi yang mengharu biru. Pernah menanyakannya pada kawan adam tapi tak satupun yang mengaku melakukannya. Entah jujur apa tidak, tapi mereka lebih terbuka bila itu bersentuhan dengan karya sastra, puisi misalnya. #skip. 

Ah, saya sedang asyik-asyiknya menikmati kenangan. :)
Edisi sampul, just prolog
Hanya ada satu orang yang begitu berani menginvasi catatan-catatan harian saya, its Aqra, absolutely.
Random Site
Dan lagi-lagi bertemu dengan my madness that never end. Ofcourse Gie Holic. :D
Contekan gambar dari Buku "Gie", (naskah skenario film GIE), Riri Riza.
Saat sedang sok-sokan jago gambar (Gie Holic)
Asli, bedanya jauuuuuhhh (another Gie Holic)
Untuk part ini, saya harus mengucapkan big thank for Bang Yuan Wianda, yang membantu saya memiliki kaos Gie.


Another big thanks for buku Banalitas Kekerasan-nya ya bg.
Saya menikmati setiap lembar demi lembar catatan harian usang saya. Semacam wisata jiwa, saya menemukan sekian banyak kisah disana dan tentu saja, perjalanan pendewasaan terekam dengan sangat elegan. :) Menjelang dini hari, makin ngelantur. Sekalian saja membongkar kotak "pandora", surat sahabat pena, mobil-mobilan, bahkan absen kelas jaman SMP masih utuh. Saya bahkan tidak menyadarinya.



Sesuatu itu datang dan pergi tanpa dinyana, maka jagalah apa yang engkau punya, walaupun hanya benda kecil yang kadang dianggap remeh. 

Well, sepertinya saya harus menghentikan ini sebelum ngelantur lebih jauh lagi. :) 

24 komentar:

  1. kriteria org yg terlalu sayang dengan kenangan..
    # gak jauh beda sih sama aku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwkwk.. iyahkah? jd qt dari spesies pecinta kenangan negh ceritanya. :)

      Delete
    2. hhehe... pa kbr sob? lama bgt ane gak maen ksni.. gak nyangka klo si Acci msh punya semangat 45 buat nulis #padahal usianya udah 60an :D

      Delete
    3. asyeeemmm luw kekk. ane cucu mu oii.

      Delete
  2. Writing -> kata benda
    Write -> kata kerja

    Liat post ini, gua jadi teringat kembali sama diary gua, hahaha. Waktu SMP-SMA dulu gua hobi banget nulis diary, bahkan sempet tuker2an sama pacar segala, hahaha...oh those good old times...

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo liat pp nya sekilas mirip PSY gangnam style yah. hehehhe

      wah, suka nulis diary toh? berrti pertanyaan saya terjawab negh. pasti lucu dah klo diarynya dibaca lagi.

      Delete
  3. manteeb, iya nih baru kerasa pentingnya diary, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. prinsip sya, hidup itu harus meninggalkan jejak.
      catatan harian bisa jadi salah satunya.
      kan seru besok2 bisa menertawakan diri sendiri saat mengingat/ membaca kisah jadul qt. :)

      Delete
  4. izin kak saya justru lebih teratrik dengan kalimant penutupnya, terlihat sederhana, terlihat tidak asing tapi sungguh spesial sangat mengena.

    ReplyDelete
  5. Sebagian buku harian saya tinggal di rumah orang tua. Sedangkan sebagian lagi saya bawa pergi merantau. Saya nggak siap kalau orang tua saya iseng bersihkan kamar dan nemu "dosa-dosa kecil" saya di masa ABG dulu yang saya simpan di buku harian saya, hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwkwkk.. betul banget mbak sizt.
      sy jdi ingat jaman kuliah di rantau, bela2in bawa smua buku harian demi menyelamatkan dan meyakinkan diri kalau "dosa-dosa" saya aman2 sja. smpai over bagasi pula. hahhah

      Delete
  6. Sebagian buku harian saya tinggal di rumah orang tua. Sedangkan sebagian lagi saya bawa pergi merantau. Saya nggak siap kalau orang tua saya iseng bersihkan kamar dan nemu "dosa-dosa kecil" saya di masa ABG dulu yang saya simpan di buku harian saya, hahaha..

    ReplyDelete
  7. Waahh...lama ndak maen ke blog ini, terakhir baca postingan tentang korean Wave.heheh

    Awal nulis dari kapan ci? Kalau saya dari SMP sampai SMA buku hariannya pasti full colour... ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. g rugi koq, ly. saya juga lama koq hiatusnya sejak postingan yg ntu. :)

      klo nulis2 acak sejak sd kelas 4 (puisi2 bocah geto ^^), mulai agak khusuk pas smp tp buku hariannya dah gak punya. semua yg sya punya skg dari jaman SMA. track recordnya lumayan yew. plus lumayan bikin gila sendiri menertawakan kegilaan jaman dulu. :)

      Delete
    2. Hahaha...pastinya, buku harian memang tidak hanya bermanfaat dalam jangka pendek saja, tapi juga jangka panjang :D

      Delete
  8. Waah banyak juga ya agenda eh diary-nya. Bisa mi itu dibuat buku, diterbitkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa buku dosa diterbitkan?? malu2ka itu boz. ^^

      Delete
  9. Satu alasan kenapa saya dari dulu ndak mau nulis di diary atau agenda adalah karena tulisan tangan saya jelek, bahkan jelek sekali wakakaka untungnya kalo nulis di blog pake keyboard, kalo pake tangan juga, wah kasian yang baca nanti hahaha

    ReplyDelete
  10. banyak banget...

    kelihatan deh klo emang suka nulis...

    ReplyDelete
  11. baru baca ini..ternyata tulisanku bagus sekali :D


    AQRA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaaaakkk, kaumi itu yg rusak2 estetikanya agendaku.
      Cakar ayaaaaammm..

      Delete

Kawan, silahkan tinggalkan jejak,,,

 

Friend List

Flickr Images