Jatinangor-ku tidak ku lupakan...

Dulu aku bercita-cita menjadi seorang praja,,,
Berdiri tegak gagah perkasa, tunaikan tugas yg mulia
Kini aku sedang ditempa d lembah manglayang, stpdn
Lupa kawan lupa saudara,,, lupakan saja semuanya,,,,

Masih ingat lagu itu kan, kawan. Rasanya rindu menjumpai matahari dengan nyanyian pendek manglayang. Rindu ocehan pagi anak-anak.
“Aci, aku kamar mandi tiga (wc no 3, awamnya begitu). Ngana mo antri habis kita ka? Tapi aku mau nyuci dlu. Dak papa??”. Biasanya linda bondowoso yang yang ngomong ini. Paling cepat bangun dan paling rajin nge-cup kamar mandi.

“Ya…, q habis kau ya lin. Ntar bagunin kalo dah beres!!” lalu dengan sempurnanya ku lanjut tidur.
“Ci, aku udah tuh. Klo dak, mbak dit mo masuk”.

“Iya, duluan ja dit. Ntar panggil ya…” ujarku sambil menarik selimut melawan dinginnya pagi manglayang.
“Aci cz, banguuuuuunnnn!!! Aku udah!!!” teriak ditong dari pintu toilet. Wajar ja seisi barak Bengkulu bawah pada mulai bangun.
Dan mulai dah barak riuh dengan,,,,
Kamar mandi 4, naniiikkkkk……… jangan ada yang masuk. Qta masih setrika dang. (biasa lidahnya nanik yang orang jawa susah ngomong strika, biasanya setrika. heheheh)
Cimong, momogi. Ngana kamar mandi berapa??”
Ah, baribut saja. Kong habis waktu bacarita. Kita duluan saja” ce’ani memutuskan.

Lalu yang lain pun berkata
“Beta duluan klo bagitu”

“Hoh, be rasa!! Be kamar mandi nomor dua noh, sonde boleh ada yang masuk!!” (biasanya ine nezi yang bilang).

“Cak mano pulo ni, aku habis kau lah” (si lepi ni)

“Aku kamar mandi nomor 4, ribut saja kau nih” (kata manda)

Lagi-lagi...

“Aci czzzz, kalo ngana dak masuk, econg mo masuk” lanjut ditha ditong lagi. Ku masih tidak bergerak dari tempat tidur.

“Ci, kau masuk gak??? Kalo gak biar aku duluan.. lama kali pun kau…” Econg setor muka di depan lorong petak C, tempatku.

“Ah, ko lama skali, sa duluan mo. Kam tidur sa dulu” kata si mace.

“Aciiiii, ngana antri di kamar mandi A atau kamar mandi E” teriak ce ani dari petak E

“Jam berapa cong??” tanyaku malas.

“Setengah 6 lewat, ci” lanjutnya..

“Hwaaaa…. Aku masuk!!” biasanya kalau dah bilang begitu, ku dah kabur cari kamar mandi nomor dua. Gimana dak kalang kabut, menza jam 6.15 dan aku belum aku belum apa-apa. Strika pdh ma semir sapatu saja belum apalagi braso. (nb: braso kan bisa sambil jalan ke menza, hihihi). Buru-buru mau mandi = buru-buru cari gayung. Berarti buru-buru juga obrak-abrik laci lemari paling bawah. Dan…

“Mana gayungku?!!” keluar dah kata-kata paling rutin tiap pagiku dengan logat Sul-sel yang kental. Heheheheh..
“Hwaaa…, sapa yang pake lagi??”, panik sendiri, buru-buru ke lemarinya linda yang lagi beres-beres.
“Gayung, lin!!”

“Ada isinya, ci”

“Wadoww, epin gembiraaaaaaaaa……, aku pake gayungmu yah” dapat izin ato tidak langsung disambar ja tu gayung. Hehehe…

“Aci, habis ngana kita e…” teriak econg. Aku dah lupa klo ia masih di depan lorong petak C."

Ckckckck,, pagi yang riuh. Belum kalo air dak ngalir pasti lebih heboh lagi. Semua pada sibuk bergerilya mencari sumber air. Kampus…oh…kampus. Aku, kamu dan kita, hidup dengan memori purba itu. Memori purba tentang pagi yang hampir sama di tiap kita.
Hari ini, adalah setahun evolet kita waktu itu. Setahun pelepasan atribut (dek, kewiraan, wing). Atribut yang kadang lebih sering kita anggap remeh dari pada dibanggakan. Tetapi ketika melepasnya, kau pasti tahu bagaimana rasanya. Seperti ada yang gugur, hilang, sedang kau mau memilikinya, baru menyadari. Lalu parade pun basah, bukan hanya karena hujan, tapi haru yang padu. Kami mencintaimu, manglayang. Hwaaa,, benar2 memori purba yang tidak pernah sekalipun menyesal memilikinya,,,


aci_cz
(special for antrian “kamar mandi” no 3, linda, econg, cimong, nezi)

0 komentar:

Post a Comment

Kawan, silahkan tinggalkan jejak,,,

 

Friend List

Flickr Images