Memeluk Ingatan (Bagian 2)

6-7 Maret ...
Happy 3rd Anniversary for STPDN/ IPDN Angkatan XVII.

Mendadak rindu sensasi curi-curi waktu tidur siang, bawa makanan ke barak, was-was bawa makanan lain ke Menza, mantul lari siang, koreksi kontingen, ketahuan pakai hp, jaga serambi, dll. Benar-benar kisah yang tak akan pernah pergi. Ah, selalu ada jalan pulang ke rumah, sekalipun jarak tak pernah kompromi.

Nyolong + edit dari Facebook Angk. XVII

adalah ingatan
yang kau simpan dalam toples-toples kaca
menua bersama debu dan jelaga di sudut-sudut kamar
memeluknya bersama foto-foto lusuh bertahun-tahun lalu
tempat kita berkisah tentang manglayang

tentang hari penuh peluh
mengalir bersama tawa dan duka..
memenuhi toples-toples kaca kita (lagi)

adalah ingatan
sebuah koreo hidup, tempat merapal kenangan
menyusun selapis demi selapis konstelasi rasa bernama rindu
berkondensasi, lalu lahir serupa gerimis
di mataku.. matamu.. 

masih disini..
memeluk ingatan
untuk kisah yang tak pernah beranjak

Setiap saat adalah kisah..

Memang benar doktrin senior :
"Indah untuk dikenang, tidak untuk diulang"

Ya iyalah.. siapa juga yang tahan terikat aturan setiap saat. :)
3,5 tahun is enough!

Miss U, Angk. XVII....

28 komentar:

  1. Yah kenangan selalu menjadi hal yang menarik.
    Selalu ada hikmah yang bisa dipelajari dibalik kenangan, tapi tak semua orang pandai menggali hikmah.

    :)
    baru tauk ada doktrin senior seperti itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @uchank: yuhu diks. apalagi sya termasuk org yg menghargai kenangan. :)

      "indah untuk dikenang, tidak untuk diulang". wkwkkwkwkkk..
      ya iyalah, chank. mana mau mengulang lelah yang bejibun, aturan yang ketat, tdk bisa semau gue. tp sya benar2 bersyukur, bisa kenal sahabat se-indonesia. lelah jdi sedikit berkurang. apalagi dapat kawan yg super gokil, bisa diajak kompromi bikin deviasi. hehheheh

      Delete
    2. hahaha :D

      kadang kita membutuhkan orang-orang'gila' dalam hidup yang membuat hidup tak terasa hambar.

      *btw saya lagi semangat 45 cari ebook nih kak :D novel terbaru. apa lagi bukunya paulo. kalau ada kabari kak :D

      @youchank twitter kak ?

      Delete
    3. @uchank: sya dah biasa dicap gila, chank. keknya mesti nyari yg lebih "gila" lgi. ahhahahh.

      sya ada beberapa ebook tp keknya dirimu dah liat dah. ntu ada di label/ jalan tol "hunting mania". lagian, buku2 lama, yg terbaru sya belum punya.

      twitterq @cilong17, nntilah di follow. okok? :)

      Delete
  2. Setiap kali ada pertemuan disitu pasti ada sebuah kengan, meski kadang kenangan itu tak selalu indah,,saya suka sama "Indah untuk dikenang, tidak untuk diulang"

    Gimana kabarnya Kak Acci ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. @sofyan: betul skli sodara. kenangan tak selamanya indah. tp tetap sja itu kenangan yg tdk mau dilupakan. :)

      kabar sya? alhamdulillh bae. blognya ini yg kurang bae. kurang asupan ide, miskin cerita..

      Delete
    2. hahaha,,,ayooo di beri asupan vitamin dan cerita yang bergizi,, :)

      Delete
    3. @sofyan: iyah. sabar..sabar.. nnti sya ke posyandu, ikutan imunisasi. wkkwkkkwkwkkwkk

      Delete
  3. indah untuk dikenang tapi tidak untuk di ulang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @mbak muti: iyaaahh mbaaakk... kagak mau lagi hidup dgn aturan super ketat.

      Delete
  4. seandainya kenangan tsb bilang lebih kita rasakan dahulu kala,akan menjadi lebih indah

    ReplyDelete
    Replies
    1. @andy: sayangnya kita tdk dikaruniai kekuatan untuk memilih kenangan. "dia"nya datang begitu sja, lalu menjejak di kepala begitu sja. tanpa kompromi.

      tp sya tdk pernah menyesali kenangan. eh, komenq nyambung dak sih? :)

      Delete
  5. wkwkwk jadi ingat, ada orang yang sering kelabakan kalo cincin ini ilang, padahal di pasarpun banyak...seribu 3 malah...
    cincin ala ala mbah dukun euy
    wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. @uty: hussh!!! cincin bertuah itu. hanya satu untuk setiap purna, secara ada nomor anggotanya. hohoho...

      biar sja dibilng cincin dukun, kan boleh tuh, pas ketemu preman cukup diliatin, dak bakal macam2 dia. #dikiranya sya anak didik ki djoko bodo. wkwkkwkwk..

      Delete
  6. hahahaha.. Apakah dulu terasa seidah ini..?? sesuatu kadang menjadi indah walaupun ketika itu terjadi serasa menyesakkan.. #gak nyambung yak..?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. @k andro: bukan indah k, tp seruuu... mana ada perasaan indah klo curi2 waktu tidur, pintar2 selundupkan makanan ke barak. hahahhaha... tp sumpah, sensasi bikin deviasi itu mantap. #loh?? hehhe.. cuma yah.. klo ketahuan, hukuman siap menanti. pengurangan nilaiii..

      benar2 merindukan momen2 seru itu lagi.

      Delete
  7. Hidup adalah kombinasi dalam sebuah rotasi untuk satu relovusi.
    Berbagai moment yg Qta jumpai akan menjadi sejarah yg sulit terlupakan.
    Peluk erat dalam ingatan, agar dapatnya menjadi cerita untuk anak cucu Qta kelak,...
    Atas adanya suka, duka, tangis, & tawa dalam sebuah kenangan ^_@

    ReplyDelete
    Replies
    1. @sandy: ow, sepakat sekali sodara. tdk pernah menyesal punya pengalaman hidup di barak. susah senang terasa nikmat. susahpun ternyata bisa jdi nikmat. :)

      eh, ganti nama lagi lu san. hampir sja sya tdk tau kalau ini si insomnia.

      Delete
  8. hahahahahha,,,trnyata aci msh mengingat setiap detik saat qt berada dsana,,,,, dan bnrn mmg akan slalu trpatri dlm sanubari sampe kapan pun itu,,,,, semangat,,,,,, kq gk prnh kontak lg,,,sombongx,,,,,,,,, wira B-4 Bimbingan bu erliana kumpul,,,hahahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. @ainur: ainuuuuuuuuuuuuurrr syaaaaaaaaaaaangg.... tentu sja ingat. bagaimna bisa melupakan cerita 3 setengah taon yg begitu berharga?? sya sllu merindukan hingar bingar barak yg full logat senusantara. dak rela kalau harus lupa. :)

      sori bah, beberpa waktu terakhir mmg bnyak kerjaan. biasa sya kan seksi sibuk. belum almarhum kebiasaan sya di kampus. :)

      Delete
  9. wah kenangan itu memang indahnya luar biasa, kunjungi saya yah salam sukses selalu
    http://penyuluhpi.blogspot.com/

    ReplyDelete
  10. Wah saya seneng bisa kenal sama orang yang akan menjadi calon pemimpin bangsa ini,semoga "nikmat" yang sampeyan rasakan di barak bisa mentransformasi diri sampeyan menjadi pemimpin yang di cintai rakyatnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bah, bahasa tingkat tinggi nih. siapapun bisa lah mas jdi pemimpin bangsa, cuma jalannya yg beda2. sya mengaminkan doanya mas. nikmat suka dukanya insyaAllah tdk akan terlupa. :)

      Delete
  11. Wah, jadi ikut2an mengenang masa lalu. Kangen teman2 kuliah yang sudah tersebar di seluruh Indonesia..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehheheheh... kenangan memang sllu hidup mbak. seseklai melindap, bukan menghilang tp hanya mati suri. rindu membangunkan dengan sendirinya. :)

      apalgi klo tinggal di asrama ato barak. bakal susah dah dilupakan. rasa senasib sepenanggungannya itu loh. sya mencintai korsa-nya. :)

      Delete
  12. kunjungan sob ..
    salam sukses selalu ..:)

    ReplyDelete

Kawan, silahkan tinggalkan jejak,,,

 

Friend List

Flickr Images