Curhat Picisan "O"

"Terbentur..terbentur... terbentur... Terbentuk!!
~Tan Malaka~
Konon kabarnya sejak negara api menyerang, kamar mandi adalah tempat paling hits untuk bertapa. Kalau katanya, "AB" menemukan ketenangan dengan berlama-lama memandangi air mengalir, maka makhluk berspesies "O" akan melakukan sebaliknya. Secara simultan, kepalanya akan diinvasi badai serupa kabut pikiran yang berdatangan tanpa permisi. Jangan anggap berlebihan bila kamar mandi adalah panggung teaterikal yang penuh drama picisan bagi "O". Serupa tombol enter, di detik air mulai mengguyur kepala, detik itu pula proyektor film di kepala mulai aktif. Sangat disayangkan tidak ada tombol filter tentang apa yang akan diputar kembali, memanggil kenangan begitu saja, datang, hadir, ada, menjadikannya segar bak kemarin sore lalu pergi begitu saja. Orang-orang menyebutnya obsesif kompulsif. Jangan mengira ini sama dengan jatuh cinta berkali-kali pada cerita yang diberikan hidup. Satu waktu ia datang membebaskan tapi di waktu lain ia menjebak, menghimpit hingga sesak nafas. 

Kali ini, tempat paling hits untuk bertapa menyuguhkan drama picisan tentang si fulan. Lelaki paruh baya yang tempo hari meledak-ledak di kantor gegara salah mengira saya mempersulit urusannya. Terbentur administrasi, saya mencoret sedikit berkasnya, tepatnya memperbaiki  tanggal agar tidak berseberangan dengan tupoksi saya. Mencoba memberi pemahaman tapi si fulan tetap memaksa berkasnya di-acc saja, menuntut agar saya segera membubuhkan tanda tangan. Dagangannya, dirinya kenal dekat dengan "01", bantuan sudah pasti akan ia terima, dengan atau tanpa melewati prosedur. Duhai negeri para bapak-bapak yang terhormat, di tanganmu mental bangsa sedang dipertaruhkan.

Detik itu, punggung saya menegak, ada panas yang merambat perlahan dari tulang belakang menuju ubun-ubun. Dua entitas bersitegang, emosi dan kebijaksanaan bertarung untuk saling memadamkan. Satu sisi berusaha dingin, kepala mengingatkan kalau si fulan adalah anak salah satu tokoh masyarakat yang sangat saya hormati, dia hanya salah memahami. Sisi lain berontak, tidak kompromi dengan mereka yang sok superior. Untuk beberapa saat saya biarkan si fulan dengan drama telepon kiri kanannya. Lama, ia mulai melunak, mungkin di ujung sana ada orang besar yang akhirnya bisa memberi pemahaman padanya. Mungkin harga diri si fulan tercoreng, anak kemarin sore tidak langsung meluluskan urusan yang biasanya lancar bak jalan tol, padahal jimat "orang-nya 01" sangat mumpuni. 

Saban hari, ada juga si fulanah. PNS, berpendidikan, khatam asam garam profesi abdi masyarakat. Mencak-mencak gegara keluarganya tidak diluluskan dalam pengusulan baru penerima Kartu Indonesia Sehat (KIS). Bagaimana tidak, secara finansial dia berkecukupan, rumah besar dan megah sudah jadi bukti yang tidak terbantahkan. Ada lebih banyak kepala-kepala keluarga lain yang lebih berhak disantuni negara dari pada beliau. Lucunya, laporan dari kawan kantor, si fulanah merapal protes kesana-kemari, tidak di depan saya, tidak terima dengan keputusan kami yang terlalu kaku, katanya. 

Saya belajar satu hal, berada di lini terdepan yang bersentuhan langsung dengan masyarakat selalu butuh sesi mengatur "emosi", tentang kebijakan dan kebijaksanaan yang selalu berdampingan. Tentang pekerjaan, saya realistis. Tidak semua orang punya pandangan yang sama atau cara berfikir yang sama. Dua orang mungkin memiliki selera yang sama pada makanan, tapi tidak untuk cara menikmatinya. Ada yang makan sambil bercerita ada juga yang makan dalam khusuk tanpa kata-kata. Saya bersyukur, diberi kesempatan mencicipi makanan yang berbeda, pedas, asam, asin, dengannya saya belajar kapan waktu yang tepat untuk minum air, kapan saatnya mengunyah perlahan dan kapan menelan dengan cepat. Semoga amanah. :)



#hanamasa
Kamar mandi membawa "O" yang ini kemana-mana..

26 komentar:

  1. Replies
    1. Abdi masyarakat, diks. :)

      Delete
    2. busyet dah hehe
      jawabannya diplomatis, udh kayak politisi nih kak hehe

      Delete
    3. Jiwa anak polpemnya masih kental diks. Hahah

      Delete
    4. Jangan2 .. Aci camat yah?

      Delete
    5. Bwahahahaaaa..
      Kejauhan bunda. Gda jalan pintas ke sana. Lol.

      Delete
  2. Ya ampun, kalo saya kayaknya tidak sanggup deh menghadapisi fulan(ah)2 seperti mereka itu .... gemazzzzz -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya buuun, gemasnya ruuaaaararbiyassyaahh. Tpi balik lgi, sdh resiko jabatan, mau tidak mau pasti bersinggungan dengan hal2 semacam itu. Suwer dah, di kepala yg ini, belajar mahfum itu nda mudah. Heheee

      Delete
  3. Endonesiaah... Kak Aci semoga konsisten lah. Katanya gak mudah lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kudu nyari kanjeng guru yg tepat, biar komplit yee.

      Delete
  4. hahaha orang kita masih gitu ya ci, mentang2 orang dalam trus keluarganya harus dapet KIS juga :) eh masih inget gak ma aku haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini mas priyo yg kawan blogger mp kan?
      Ini saking jarangnya bw, dah lupa2 ingat sma kawan blog. :))

      Yuhu beud, penyakit mental yg satu tuw masih tumbuh subur aee.nda kelar2 endonesaaaa.

      Delete
  5. gggrrrrrrrrrrr.... mantabzz nek'... semoga ttp istiqomah!

    ReplyDelete
  6. saya kalo mandi biasanya drama yang muncul yang memancing emosi, lalu muncul imajinasi perdebatan sengit diikuti tindakan anarkis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhhaaaa, kepala mmg biaa jdi t4 rekontruksi yg pling aman yeh.
      Asal nda praktek aja setelah beres mandi. Hihii

      Delete
  7. apa sih perbedaan golongan darah a b ab dan o? bagi saya sama saja, pengelompokan darah yah karena buat donor darah, kalau salah donor yah bisa fatal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah.. katanya penelitian jepang sih bedaa..
      Ku suka2 tonji baca2ki kecenderungannya.

      Delete
  8. Ahay..akhirnya saya bisa menemukan jalan ke rumah ini lagi.. #lebay
    udah gitu aja..cuma mo ngerecokin rumah nenek aje :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tumben kompakans ma si bon2, om.

      Delete
  9. Tan malaka itu pria beda sama benturan wanita dan untungnya dirita bukan "marsinah" yang tak berlabel korpri dan untungnya lagi tidak ada yg hipertensi walau berbeda golongan darah....... Ibu kapitalis....

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwkkk...
      whateverlah pak edwin, i know, its u,exactly u

      Delete
  10. Hallo Kakak abdi negara.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. whaaaaatttt!!! k budi??? is it u??
      lewat tol mana sampe bisa nemu jalan ke rumah nyang ini, kg?
      hahhaahahha.. suwer, excited sya, dirimu nemu lgi jalan ke mari. ^^

      Delete
  11. Selamat Siang Mbak Asriani,

    Saya sedang blogwalking dan menemukan blog anda.
    Saya Soraya dari http://serumah.com.
    Saat ini trend berbagi ruangan/roomsharing sangat gencar. Kami berinisiatif untuk membuat situs pencari teman sekamar/roommate agar orang-orang yang ingin menyewa rumah dapat berbagi tempat tinggal dan mengurangi biaya pengeluaran untuk tempat tinggal. Berawal dari ide tersebut, website serumah.com diluncurkan pada awal tahun 2016.

    Saat ini saya membutuhkan bantuan anda untuk menuliskan artikel review mengenai serumah.com di situs blog anda. Kami sangat menghargai jika Anda bersedia untuk memberikan review terhadap website kami dan menerbitkannya di blog anda.

    Mohon hubungi saya jika ada pertanyaan lebih lanjut. Saya ucapkan terima kasih atas waktu dan kesempatannya.

    Soraya F.
    Cataga Ltd.
    soraya.serumah@gmail.com
    http://serumah.com/

    ReplyDelete

Kawan, silahkan tinggalkan jejak,,,

 

Friend List

Flickr Images